logo.png

Warga Kediri Berebutan Koin Dono Weweh


Rabu, 14 Oktober 2015 16:28

Warga Kediri Berebutan Koin Dono Weweh
 
istimewa
 
Tahun Baru 1437 Hijriyah 

 

WARTA KOTA, KEDIRI— Ratusan warga berebut uang koin yang disebut dono weweh pada acara untuk menyambut datangnya bulan Suro di Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu.

Mereka berebut uang koin Rp 1.000 yang disebar oleh panitia, termasuk di antaranya Raden Ngabehi Tono Setyo Bimo.

Ruslan, warga setempat, mendapatkan uang Rp 7.000 setelah ikut berdesak-desakan untuk menangkap uang yang disebar.

"Belum tahu nanti mau dibelikan apa, tapi senang juga karena dapat uang," katanya.

Raden Ngabehi Tono Setyo Bimo mengatakan koin dono wewehmerupakan simbol berkecukupan.

"Uang itu sebagai wujud terima kasih pada Yang Maha Kuasa. Uang itu bukan punya saya tapi Yang Maha Kuasa, jadi saya kembalikan," katanya.

Raden Ngabehi Tono Setyo Bimo mengatakan tahun baru ini, semua harus lebih baik, lebih maju dan lebih bersatu.

"Harus tetap Bhineka Tunggal Ika," katanya.

Selain memberikan koin dono weweh, penyelenggara kegiatan juga membagikan kain jarit kepada warga serta mengarak gunungan berisi hasil bumi dan jajan pasar dan benda-benda pusaka, seperti keris dan tombak.

Para seniman jaranan, reog ponorogo, ludruk, juga ikut memeriahkan acara yang berlangsung di jalan utama Kota Kedirisetiap awal bulan Suro itu. (Antara)


Sumber : wartakota.tribunnews.com