Tinjau OPM Kelurahan Pocanan, Pj Wali Kota Kediri Zanariah Pantau Pengendalian Harga

ekonomi | 27/03/2024

pj wali kota kediri zanariah tinjau OPM di kelurahan pocanan

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Kediri terus gencar dalam melakukan pengendalian harga menjelang Idul Fitri 1445 H, Rabu (27/3). Untuk memastikan pengendalian harga ini, Pj Wali Kota Kediri Zanariah meninjau Operasi Pasar Murni (OPM) yang dilaksanakan di Kantor Kelurahan Pocanan. 

“Saya datang Kembali di OPM Kelurahan Pocanan untuk memastikan pengendalian harga berdasarkan laporan harian dari OPD terkait tentang update harga kebutuhan pokok. Saya lihat harga telur terus mengalami penurunan,” jelas PJ Wali Kota Kediri.

Kabag Perekonomian Tetuko Erwin Sukarno menjelaskan berbagai upaya dilakukan dalam pengendalian harga ini. Diantaranya dengan melakukan OPM bersama Disperdagin Kota Kediri di 27 titik. Lalu juga melakukan Gerakan Pangan Murah di 5 titik mulai tanggal 1 - 5 April 2024. Kemudian melakukan kerjasama dengan Bulog Kediri untuk melaksanakan Toko TPID Keliling. “Jadi kalau yang OPM melayani beras premium, kalau Toko TPID Keliling melayani beras medium atau SPHP. Itu kita lakukan di 36 kelurahan jualan beras dengan HET Rp 54.500/pack,” jelasnya.

pj wali kota kediri zanariah tinjau OPM di kelurahan pocanan

Lebih lanjut, Erwin menekankan bahwa masyarakat tidak perlu khawatir untuk produk selain beras. Pemerintah Kota Kediri telah melakukan kerjasama dengan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kediri di tanggal 2 April, ada bazar pangan murah di Gor Jayabaya dengan sistem kupon. Pada bazar pangan murah ini komoditas dijual 1 paket yang berisi beras, gula dan minyak. Harganya pun juga di bawah pasaran karena mendapat subsidi dari Bank Indonesia dan Badan Musyawarah Perbankan Daerah (BMPD). Selain produk itu, Bank Indonesia dan TPID Kota Kediri juga menggandeng distributor beberapa yang menjual sirup, tepung terigu dan lainnya, serta produk untuk persiapan lebaran supaya warga bisa membeli komoditas-komoditas itu dengan harga yang lebih murah. 

Sementara itu, Mujiati warga Kelurahan Pocanan mengungkapkan dengan adanya operasi pasar murni ini merasa senang karena harganya lebih murah dibanding di pasaran. Perbedaan harganya pun cukup banyak dengan yang dijual di luaran. “Saya akan beli gula, minyak dan telur untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari,” imbuhnya.